Friday, July 6, 2018

Decision


"Kalau kau nak berhenti sekarang pun boleh je. Bukannya ada commitment pun."

Aku teringat perbualan lewat malam semalam dalam kereta menuju ke rumah. Perkara ini timbul bila aku sering mengadu bagaimana stress nya bekerja sekarang. Jujur kata, ada masanya aku mahu sahaja angkat bag dan terus keluar tanpa pandang belakang. Ingat lagi, selesai satu meeting yang aku fikir 3 hari lepas, sebaik sahaja menuju kembali ke meja, aku pandang tepat ke arah laptop dan otak berbisik, "just leave this shitty place. Tak perlu fikir banyak kali." 

Begini.
Sebagai seorang ketua/boss kau tak boleh tunding jari kesalahan pada pekerja bawahan macam itu saja. Tambahan kalau salah itu bukan salah diri, tetapi dipersalahkan sebab tiada siapa mahu mengaku salahnya siapa. Kau tak pernah sekali pun mahu berdiskusi bagaimana perkara ini boleh diselesaikan bersama-sama. Note that you treat some staff macam budak kecil yang bodoh dan tak tahu-menahu apa-apa. 

Honestly, I've reached my limit. At first, I thought, it's a great stepping stone, tapi lama-kelamaan makin melampau pula. Berbalik pada perbualan lewat semalam, ada betulnya juga, aku tiada sebarang komitmen besar yang mana perlu dilunaskan setiap bulan. Cumanya rumah sewa, bill telefon, PTPTN dan banyak lagi. Siapa kata aku tak ada komitmen? 

Wednesday, May 30, 2018

Keterbatasan

Salam Ramadhan, 

Sungguh, aku rasa masa dia tak berjalan laju, tapi berlari pantas. Bulan puasa ni aku tercari-cari mana lebihan waktu untuk digunakan. Aku hitung sebulan puasa kita hanya ada 4 kali weekends. Dan 4 kali itu lah mahu diagihkan pada berbuka bersama mak dan taraweh bersama. Bila pula mahu berbuka bersama abah? Ah, baru teringat kawan ada ajak berbuka bersama, bila?

Sungguh, masa itu berlari pantas seperti mahu menyegerakan bulan ibadah. Kita terkejar-kejar mengejar pahala yang berciciran dibawa masa. Dalam diam juga, kita masing-masing mahu menyegerakan puasa kerana tidak tahan. Jadi bagaimana? Diam tak diam sudah separuh bulan kita berpuasa tetapi aura puasa itu makin malam tahun demi tahun. Ntah, aku rasa begitu.

Jadi untuk aku kembalikan sinar Ramadhan, diberi rezeki untuk berkongsi bersama yang memerlukan. Sudah lama ingin lakukan aktiviti volunteer tetapi kekangan masa. Untuk kita turun padang meninjau sekeliling kota lewat pagi hari mencari mereka yang tubuhnya diselubungi embun pagi di balik dinding, itu perih. kotaraya lewat malam hari menginjak subuh penuh dengan cerita rupanya. Lagi banyak cerita yang mahu ditunjukkan berbanding sesaknya di petang hari. Cerita-cerita 'liar' yang diceritakan secara berbisik. 

Untuk mereka yang sudi berkongsi rezeki dalam keadaan kita sama-sama keterbatasan, itu satu amalan murni. Aku hanya lah penghantar rezeki oleh hati-hati murni yang mahu mengaut pahala. Hujung minggu ni sekali lagi kita bakal berkongsi bersama ayah-ayah dan ibu-ibu yang terpinggi. Raya makin dekat, mereka tiada tempat yang boleh digelar rumah. Apa definisi raya buat mereka?

Wednesday, May 16, 2018

Intersection of two lines

Hari ini seorang graphic designer baru masuk dan sebagai tanda "penerimaan" kami semua keluar makan lunch bersama. Lucu bila company-company bikin sebegini di hari pertama, berkongsi meja, bertukar cerita pengenalan dan di kemudian hari duduknya berasingan, cerita semalam sudah basi, dan apatah lagi mahu diajak keluar lunch bersama. Kembali terasing dan terusir. 

Okay, back to the story. Aku cuba berbual ringkas dan tanyakan dari mana. Selepas beberapa baris penceritaan rupanya dia pernah bekerja di tempat aku intern dahulu. Ya tuhan apa dunia ini memang kecil atau apakah? Pada moment itu aku katakan pada hati, ini salah satu petunjuk di mana bumi ini kecil dan pusing-pusing kita akan berjumpa dengan orang lain. Tapi teori itu samar-samar penerimaannya kerana jika bumi ini kecil yakni aku sepatutnya sudah menapak di negri seberang dan berjumpa dengan mereka yang pernah aku tinggalkan komen di Instagram. Tetapi tidak pula.

Jadi untuk seketika, fikiran ku pantas berpusing dan terus terdetik apa mungkin tempoh masa kita ini semua akan sampai satu titik masa akan bertemu. You know like algorithm formula of two intersecting lines? Mencari titik temu antara line y dan line x dengan aplikasi formula yang pernah diajar. 

Dalam add maths kita ada belajar satu chapter ini mengenai intersection lines. Aku paling ingat kerana ianya mudah dan ada beberapa formula sahaja yang perlu diingati. Dua lines yang tidak straight, lama kelamaan akan bertemu juga cuma tidak diketahui bila. By utilising the formula we can find at which point those two lines will meet.

Seakannya manusia ini tidak bergerak dalam jalan lurus. Kita semua menyerot sedikit dan dari itu lah kita bertemu mereka-mereka yang pernah berada atas landasan kita. Kadang perjumpaan itu cuma sebentar dan kita berdua bergerak kembali dan berjumpa pula dengan mereka yang lain. Untuk cerita hari ini, momen aku berlaku pada tahun 2014 dan dia pada tahun 2011. Jarak masa kami jauh berbeza tetapi dijumpakan kembali pada tanggal 2018 membawa cerita sama. Aneh! 

Aku tersenyum sendiri mengingatkan susuk tubuh misteri yang buatkan aku tertanya-tanya ketika intern dahulu. Misteri, jarang berbual, berdiri termenung di balik tingkap lewat hujan petang. Aku hanya tahu nama pangkalnya dan mata kami jarang bertemu. Fred, dia juga termasuk dalam titik temu kehidupan aku. 

Siapa sangka, sebelum intern lagi rupanya kami pernah bertemu sewaktu aku belajar foundation di Melaka lagi. Kami berdua pernah bertemu di dalam gerabak komuter, dan berdiri berhadapan. 6 stesyen menjadi jarak pemisah dan siapa sangka dipertemukan semula. I did notice that it was him on my very last day. Shit, we're running out of time but i guess our meeting point will intersect one more time. But the thing is once two lines intersect, mereka akan makin menjauh dan tidak sama sekali bertemu kembali, kecuali atas nama takdir. 

Thursday, May 3, 2018

Cheap talk

Kalau dulu waktu kecil kita kerap berlari seakan tenaga tak pernah habis. Sepanjang 3 jam tu boleh berlari, melompat satu rumah macam minum air ketum je tenaga dia. Bila dah makin besar kita cuba "slow-down" sikit dan pandai untuk mengagih tenaga untuk digunakan. Dari berlari kita jog in slow pace pula. Tenaga dan kudrat masih ada cuma tidak lah 3 hours straight mcm dulu. Perlu juga ambil ruang untuk bernafas. 

Makin menua kita makin bergerak perlahan. Tenaga dah banyak berkurang dan nak charge pun mengambil masa berjam-jam tetapi 5 minit atas padang sahaja pun dah pancit. Kita tak lagi pandai agih tenaga, tetapi menyimpan. Fasa merangkak seakan kura-kura kehausan ni merupakan satu fasa yang mundane sebenarnya. Rasa sunyi, sepi mungkin sebab semuanya bergerak secara perlahan (di mata fizikal kita). 

Ceritanya di sini, fasa menua ni kau sudah naik bosan dengan kawan yang berbisik-bisik di belakang. Mereka yang dahulunya kau percaya bulat-bulat rupanya bertukar cerita di balik kain itu terasa seperti murahan sangat. Aku ingat umur sebegini, kita sudah cukup dewasa untuk ketepikan segala perbuatan "cheap" rupanya masih ada.

Bodohnya diri bila terlampau percayakan kawan sampai lagu kesukaan kau pun diberitahu. Rasa f bila teringat balik segala masa yang pernah dihabiskan bercerita lewat malam rupanya ditintakan pada kertas dan bertukar tangan dengan yang asing. Benar lah kata orang, jangan percaya pada objek fizikal yakni manusia. Kalau nak khabarkan, hanya pada yang Esa sahaja kerana rahsia itu akan membungkam tanpa diketahui umum sampai bila-bila. 

Untuk perkara murahan yang berlaku pada umur sebegini, aku ambil jalan untuk tidak berfikir secara mendalam. Kalau dulu, mungkin ianya menjadi subjek fikiran lewat malam dan menyalahkan diri sehinggalah mencari punca sebenar "mengapa?" Tapi kini aku pilih untuk ketepikan benda yang menghalang lalu lintas dan teruskan berjalan maju! Untuk bersemuka dan tanyakan mengapa, itu merugikan masa dan kudrat. Untuk apa? Biarlah sebab relevant mengapa diperlakukan sebegitu disimpan dan menjadi buah pemikiran si pelaku sehinggakan nyenyak tidur diganggu. 

Untuk itu aku dedikasikan lagu Chet Faker - Talk is Cheap buat hiburan-heavy petang. Satu lagu yang mana liriknya bersahaja tetapi arrangement music itu buat kau hanyut dan kena pada situasi. 

Tuesday, March 27, 2018

Waktu tidak pernah salah

Salahkan pada waktu. 

Kerap kali pula telinga ini disiulkan dengan perkataan "masa". Filem-filem yang dipertontonkan banyak bertemakan masa atau juga membincangkan perihal masa dalam bentuk yang paling halus atau jelas. Terkadang pada dialognya diungkapkan mengenai masa. Terkadang pada scene itu diperjelaskan ketepatan masa. 

Pemilihan album atau lagu kebelakangan ini juga banyak menceritakan perihal masa. Kenapa dengan masa? Makin suntuk kah untuk alam semesta mengirim surat mengenai masa? 

Yang pasti kita tidak boleh lari dari masa, begitu juga masa tidak boleh lari dari kita. Masa dan manusia bergerak selari dengan alam semesta. Masa adalah linear dan ada yang memandang masa sebagai satu mantra dimana peristiwa-peristiwa berlaku dalam rangkaian dan dihimpunkan maka terdetiklah masa. Untuk diperlihatkan dengan teliti apa itu masa, ianya agak absurd untuk diperbincangkan dengan akal yang dangkal dengan ilmu metafizik ini. 

Dalam masa terjadi peristiwa dan peristiwa berlaku selari dengan masa. Masa yang dibiarkan berlegar sebegitu sahaja menunjukkan peristiwa atau adegan. Masa ini pernah dihidupkan semula dalam cerita Interstellar. Ianya perbincangan yang halus dan sedikit mindfuck berpandukan pada fakta dan tentangan ahli Sains.

Teori-teori menyatakan masa itu adalah himpunan gambar yang disusunkan dan menjadi satu detik. Bayangkan sebegini, still picture disusun sebelah menyebelah dan kita mainkan tanpa henti akan menghasilkan image bergerak. Setiap yang bergerak, sedetik telah berlalu. Kehidupan kita adalah gambar fragmen yang disusun. Ianya mirip seperti The Matrix bukan, dimana kita boleh jump ke masa belakang atau masa hadapan dengan break the code. Teori ini samar-samar dalam ingatan tetapi perjelasannya tidak lah tidak masuk akal sama sekali. 

Sebuah lagu seberang alunan Fiersa Besari "Waktu yang salah" liriknya bertemakan masa. "Dari masa lalu yang menghantui mu" ianya kontradik dengan esensi masa. Masa bukan objek hidup, ianya sebahagian daripada alam semesta. Untuk mengatakan "masa lalu" menghantui seseorang ianya satu statement yang tidak kukuh. Menghantui ialah kata kerja dan masa bukan pelakunya. Pelakunya di sini adalah manusia itu sendiri. Permainan minda yang dicipta oleh manusia dan kemudian hari menyalahkan alam semesta. 

"Beri kisah kita sedikit waktu
Semesta mengirim dirimu untuk ku
Kita adalah rasa yang tepat diwaktu yang salah"

Masa bukan barang untuk diberi-bagi. Ianya bergerak setiap detik tanpa pernah sekali pun tersalah detik. Sekarang, waktu post ini ditulis, beberapa detik telah berlalu. Memberi masa itu satu perkara yang sukar dilakukan kerana masa bukan hak kamu. Memberi masa tidak memerlukan pelaku untuk menunjukkan bahawa dia telah memberi masa. Ucapan "memberi masa" itu sendiri telah menyokongnya dengan sendiri.

"Rasa yang tetap di waktu yang salah" ini sedikit mengelirukan. Perihal hati dan kalbu ini ambigous. Tetapi masa itu tidak. Manusia sering menyalahkan sesuatu yang pada dasarnya adalah kesalahan diri sendiri. Mereka sering menyalahkan pada sesuatu yang lemah untuk dipersoalkan. Okay, dipertemukan pada saat ini "mungkin salah waktunya" kerana si teruna tidak bersedia dan si dara pula hatinya dimiliki orang lain. Apa kalau dipertemukan saat si teruna itu bersedia dan si dara itu jomblo, soal hati bakal berubah? Lihat, waktu tidak pernah salah. Hati tidak tetap tetapi masa itu ya. 

Waktu tidak pernah salah, berhenti untuk mengatakan "kalau lah". Belajar untuk mengalah dengan diri sendiri. Pada siapa ego itu disogokkan? Itulah manusia, sering menyalahkan pada sesuatu perkara yang lemah, kerana ianya satu plus point untuk tidak dipersoalkan. Sering kali menyalahkan pada masa, alam, udara, daun yang berguguran, sinaran matahari yang terik, hujan yang rembes, agama, bangsa dan identiti yang dipikul tetapi tidak sama sekali meletakkan salah itu pada diri. Padalah hati kamu itu yang berbelah bagi. Sosok tubuh itu yang beralih rasa, bukan masa yang dicurangi. Jadilah seorang yang telus dan jujur. 

Waktu tidak pernah salah, kita yang salah. Kerana waktu tidak pernah berhenti, kecuali jam di dindingmu kehabisan bateri.