Sunday, October 8, 2017

Berulang

Selama ni aku jenis yang selalu tak endahkan perkara yang berlaku di sekeliling. Aku sedar apa yang terjadi tapi otak ini memilih untuk jangan dipedulikan. Why should I bother to let petty things control my mind? Ignorance, mungkin.

Aku selalu lalui sesuatu perkara berulang-kali dan pada kali yang seratus kali baru aku terdetik untuk melihat dengan lebih mendalam. Dan kebiasaannya bila aku tersedar, masa itu sudah lambat untuk kau mengekspresikan emosi secara menyeluruh. Masa kekal berputar, kau terlambat sedar.

Macam sekarang, aku sedang menikmati secangkir kopi di kedai kegemaranku seperti biasa. Untuk berpuluh kalinya aku hanya terus menuju ke meja, keluarkan laptop, pergi ke kaunter dan pesan menu yang sama berulang kali. Long black, dan tidak pernah bertukar. Tangan ligat menaip, seakan aku butuh masa dan kudrat untuk mencurahkan segala ayat yang kian bermain di fikiran tanpa penghujungnya. 

Dan untuk pertama kalinya, aku ambil masa sejenak untuk menikmati secangkir kopi yang masih panas itu. Entah, kenapa aku rasa hari ini perlu berjalan dengan lebih perlahan dan tanpa paksaan. Saat kopi itu dihirup, seakan ada suatu aroma yang bercampur burst in my mouth. Penuh rasa yang kau sendiri tidak boleh jelaskan. Aroma kopi itu lain daripada yang sebelumnya. Aku pandang sekilas pada receipt, “adakah aku pesan kopi yang lain kali ini?”

Tak masih yang sama. Jadi kenapa rasanya berbeza? Biji kopi berbeza kah? Brewing proses yang berbeza? Aku tanyakan pada barista, katanya ia masih yang sama, menu yang sama, kopi yang sama untuk aku. Sama sepertinya yang dipesan sebelumnya. Aku kembali ke meja dan menikmati kopi tersebut. Tersenyum kerana aku dapat rasai kenikmatan kopi itu secara total.

Kemudian aku tersedar mengapa sebelumnya tidak pernah terasa ‘rasa’ itu. Jika sebelumnya tangan kau ligat menaip dan otak aku tertumpu pada kerja. Kopi itu hanya sandaran untuk buatkan kau kekal awake dan fokus. Kopi itu bertindak sebagai lubricant. Dan hari ini, kopi itu bertindak secara sendirinya. Dengan tujuan dan purposenya sebagai kopi.

Jika kau ambil masa sejenak untuk nikmati rasa dan waktu, kau pun mampu untuk rasai aromanya. Kesimpulannya di sini, kau kena take it slow. Hargai segala perkara yang berlaku di sekeliling. Jangan take granted terhadap semua perkara macam kehidupan. Kau sebenarnya sudah terlepas pelbagai perkara dan kenikmatan yang terjadi di sekeliling. Kau pilih untuk tidak pedulikan bermacam perkara sebab kau fikir hari esok masih ada. Tapi esok hari boleh janjikan perkara yang sama kah? Lelaki tua yang duduk membaca surat khabar di sudut meja itu akan adakah esok harinya? Lampu isyarat akan menunjukkan warna hijau kah pada detik 2:33 petang keesokkan harinya? 

Macam cerita About Time, dia boleh lalui hari yang sama berulang kali. Itu fantasy tetapi dalam cerita semua perkara boleh jadi. Tapi cerita ini bukan bersandar pada fantasi semata-mata, penceritaannya untuk mengajar kita untuk lihat dunia secara total. Nak achieve perfection itu sesuatu perrkara yang mustahil. Bahkan pada perfection itu sendiri wujud imperfection. Dalam cerita itu, dia belajar untuk tidak mengubah haluan hidup, tetapi menerima dengan cara yang berbeza. Itu dia, kita tak mampu untuk lalui tanggal 8 haribulan 10 tahun 2017 sebanyak dua kali. So face it to the fullest. You might regret it later if you don't.

Wednesday, September 27, 2017

Perempuan itu

Menjadi perempuan itu perlukan kamu untuk kuat seperti besi. Menjadi perempuan itu tidak semata lembik dan bisu. Pembawaan jantina perempuan itu tidak sepatutnya dipertontonkan seperti mana yang mata-mata iblis itu mahukan.

"Perempuan itu sikapnya lembut, langkahnya teratur, pergerakkan jarinya penuh gemalai seakan menatang kaca. Begitu lah perempuan yang sebenar."

Ini salah satu dialog yang diekpresi oleh sang datuk pada cucunya. Aku lupa tajuk filem atau buku apa yang dibaca. Karakter yang lembut itu bukan masalahnya di sini. Tapi yang buat aku memikir-mikir adalah perempuan yang bersandar secara total pada sang laki.

Kita, kalau dari awalnya sudah biasakan diri untuk mengharap pada orang, maka selamanya lah begitu. Untuk capai kemajuan diri, perlunya bergerak pada momentum diri sendiri. Mungkin pelincirannya mengalir lancar dan pantas atas pertolongan lain, tetapi diri sendiri itu yang perlu mulakan.

Perempuan, menjadi perempuan itu perlukan kamu untuk bijak mengatur hidup. Bijak berkata yang absah dan bukan bermuka-muka. Menjadi perempuan itu perlukan kamu untuk punyai hati yang tabah serta perilakunya tidak terhambat dek kata-kata orang. Persepsi orang tidak sebenarnya selalu sahih, jadi sahajalah perempuan yang kamu mahukan.

Interpretasi, deskripsi dan arti perempuan itu kamu sahajalah yang tetapkan. Jadi mahu jadi perempuan yang gimana?

Friday, September 15, 2017

Substitute


Have you ever wondered if you're a substitute ataupun yang perdana? Being a substitute is suck. Yeah, being a substitute unconsciously atau secara sedar itu sama-sama suck. Substitute, replacement, second choice. siapa mahu? 

Substitute ni adalah menggantikan sesuatu benda dengan sesuatu yang taraf atau kualitinya seakan sama, mungkin pada sisi luarnya atau sifatnya sama. Macam kau gantikan sutera dengan chiffon sebab pada kelembutannya memang sama, tapi bila kau amati betul-betul terserlah perbedaannya, bukan? 

Sama juga kau substitute buttermilk dengan susu yang dicampur dengan cuka untuk buat kek. Hasilnya nanti tetap kek yang sama tiada pula berbeda. Betul tak? Tapi kalau dirasa betul-betul kek yang digunakan buttermilk lebih moist. Macam mana aku tahu? Kau tak payah nak tahu lah. 

Substitute ni biasanya menggantikan sesuatu dengan yang lebih murah atau low quality dengan harapan ianya boleh sama tanding dengan yang high quality. Pada konsep manusia, ianya sama juga.

You're just a replacement of something. Not their priority. Not their first choice. Kalau diletak dalam list, kau jatuh nombor 2. Nampak tak? Manusia ni begini, when they can't get something that they want, then they will seek a replacement. Something similar yet still different. Kau bukan priority utama mereka. 

Bila yang pertamanya berubah arah, baru dikejarkan yang kedua. Taburkan kembali janji manis yang berulang-kali diuturkan pada yang terdahulu. Cycle yang sama, actions yang sama, effort yang sama. Bullshit.

Kau tak sedar kau letakkan dia dalam waiting list dan bila mahu baru dicapai telefon dan ajukan soalan. Begitu? Begini lah, substitute itu kadang bukan dalam bentuk low quality. Malah mereka lebih tinggi nilainya tapi cuma kau je yang tak nampak. Dikejarkan yang entah siapa. Sebab manusia bodoh.

Macam dalam game bola, substitute ni kadang player yang hebat pun put on the bench. Half time atau lagi 15 minit nak habis baru bawa masuk. Kenapa dari mula lagi tak masukkan? Sebab nak simpan energy. Pemain power kita lepaskan di penghujung game, momentum dia akan bawa perubahan pada scoreboard. Tapi 15 minit yang terakhir tu dijamin cukup kah untuk dia blast out segala skill yang dia ada?

Yang jadikan manusia lain itu substitute sudah terpampang kedangkalan otaknya, dan yang terima dengan hati terbuka sebagai substitute pun sama dangkalnya. Tapi itu lah terkadang kau tidak sedar pun kau tu sekadar replacement. 

Kasihan.


Tuesday, September 12, 2017

Antara inspirasi dan idola

Setiap kali kalau drive ada 3 sahaja radio station yang aku akan pasang. Kalau bukan BFM atau Lite fm mesti IM4U fm. Untuk BFM ni aku suka sebab diorang ada banyak segment dengan entrepreneurs muda-muda di Malaysia. Memang satu platform terbaik buat youth yang giat dalam pembangunan ekonomi Malaysia ni.

Ada satu kali tu aku dengar diorang panggil seorang lelaki ni yang ada kedai sendiri dalam customize motor-motor besar. Budak muda cuba kau bayang betapa hebatnya dia. Sampai sekarang aku teringat slot ini yang rasanya sudah berbulan lamanya. Bagi dia, "youth easily jump into mainstream. Put on leather jacket and riding big bike is not something that you should make as a trend. You should know what makes you do that, because of passion? Interest?" Betul lah, kalau kau setakat nak ikut arus trend je, apa yang kau buat tu kosong tak ada makna. Sekadar untuk penuhi Instagram dan social media lain. 

Lite fm kalau dulunya tak silap lah ada slot Red Room waktu hujung minggu pada waktu malam. Waktu tu memang penuh dengan lagu-lagu romatik zaman dulu-dulu lah. Gila layan kalau tengah drive malam-malam, tambah pula jalan tengah kosong. Terasa macam dalam MV je. Sekarang ni ada lagi ke? Ke aku silap radio channel ni? 

IM4U approach dia sama seperti XFresh fm kalau budak 90' ingat lagi lah. Itu je lah radio channel kalau nak kekal up-to-date dengan lagu indie yang terkini. Zaman band underground hantar demo untuk nak dengar lagu diorang main dekat radio. Tapi IM4U ni aku kira banyak juga lagu pop yang korang selalu dengar berulang-ulang dekat Hitz apa. Bosan. Orang belakang tadbir IM4U ni kalau tak silap Kartini and Rudy Malik, once a dummer for Pop Shuvit. 

Main story yang aku nak cakap sebenarnya pasal lain. Radio station tu semua selingan je. I notice new artists (celebrity as they called) outnumbered talented people. Well, well, what's going on with our entertainment industry? Making a cover and posted it on Youtube, recording studio terjumpa and claimed as "we found a very talented yet gold..." jadikan recording artis and boom! Macam itu je. Gaining huge fans sebab marketing, well can't deny on that. Makin cepat popular bila package serba lengkap as in deemed to be pleasant or good looking among society. Oh society...

Diorang ni menyanyi sebab hobi ke atau memang talented?

Entah aku tak tahu lah apa main intention diorang untuk menyanyi ni. After awhile bila popularity merudum, buat press con and said that " I dah tak ada minat untuk nak menyanyi." Okay don't worry. Lets's jump dalam acting pula! 

I discovered this new youtuber artis (is it right ah to called them like that?) release lagu baru. Awal lagi dah bunyi macam Taytay and there are actually a line or two liriknya sama macam lagu Yuna. Melodi jangan cakap lah. Auto-tune sepanjang lagu sampai lah habis. Bila orang tegur, katanya "blablabla adalah idola dan main influence saya. Sudah semestinya akan kedengaran sedikit. Saya jadikan mereka sebagai sumber inspirasi...." 

Meletakkan seseorang sebagai sumber inspirasi dan idola membolehkan kah untuk kau cedok karya mereka secara bulat-bulat dalam mencipta 'karya' kau sendiri? Jadi plagiarism ini kalau nak lepaskan diri hanya katakan yang ianya inspirasi? Begitu kah?

Heavily influeced by genre and the particular musician or actor/actress itu lain dengan mencedok karya mereka. Bila kau heavily influenced, kau jadikan sesuatu itu sebagai titik tumpu. Tapi kau tak kejar untuk nak jadi doppelganger. 

Sebenarnya ramai je pengkarya hebat yang kantoi busuk cedok ilham orang lain. Ini jujur. Tetapi kalau memang orang yang talented, inspiration atau idola itu cuma subs je. Sebab pada kau, kau nak tunjuk apa yang kau ada dalam diri yang orang tak nampak lagi. Dipersembahkan dalam cara paling raw dan kreatif. 

Artis-artis baru ni macam seasonal je lah. Habis trend, nanti-nanti senyap lah. Tapi aku salute dekat seorang ni sebab dia begitu bangga dengan kecantikan yang ada dan jual untuk gain popularity. Sampai tertutup pitching dia yang lari entah ke mana. 

Ah sudah! Termasuk cerita pasal cantik pula. Ini perlu dibincangkan dalam post lain. Sekarang ni tengah dengar lagu Keroncong Hujan alunan Adibah Noor. Penuh gemalai dan asyik betul keroncong ni. Kalau nak cari vinyl lagu keroncong memang mahal. 

Teringat pula last scene dalam cerita Arwah Yasmin Ahmad, Mukhsin. Sepasang warga tua yang sorangnya bermain piano dan sorangnya lagi alunkan keroncong. Arwah Yasmin entered the frame and ikut nyanyi. Sedikit demi sedikit crew production yang lain turut masuk dalam frame. Camera 1 makin zoom out untuk memberi ruang penuh. Nampak betapa gembiranya mereka walaupun aku tak tahu jika itu a part of the story atau tidak. 

Semoga terus damai di sana.

Monday, September 11, 2017

Aku makin tua

Lama kelamaan aku merasakan yang aku ini makin tua. Bukan diukur pada kalendar yang berubah angka di hujungnya. Aku tahu, umur ini secara naturalnya akan meningkat setiap tahun. Itu satu kitaran semulajadi tanpa sebarang paksaan.

Umur 24 ini aku makin merasakan aku makin tua. Melihatkan kawan-kawan semua makin menjadi matang aku sendiri terkelu, bagaimana dengan penceritaan ku? 

Matang,
Itu pun satu terma yang aku tak tahu bagaimana mahu diperjelaskan. Apa makna matang? Apa kayu ukur to dictate yang seseorang itu sudah mencapai tahap matang? Perkahwinan tidak menjamin seseorang itu menjadi matang secara total. Kau hanya berubah fasa, bukan pada kematangan. Apa matang itu pada pemikiran? Bila diskusi kau makin intelectual dan diselit dengan angka-angka serta fakta atau mungkin enakman undang-undang, itu matang? Apa mungkin pada karakter diri? 

Sedangkan ahli akademik yang yang meletakkan makna matang juga aku sedikit sangi. Kalau pada kamusnya "the state of being mature, related to adulthood, responsibility." Itu maturity pada kamus. Tapi pada pandangan ahli psychology, ianya sedikit ambiguous. 

Bila mana lewat hujung bulan penuh dengan ajakan perkahwinan kawan, aku tertanya. Itu salah satu purpose dalam life ke? Pada umur 24 tahun untuk melakukan keputusan besar sebegitu, bagi aku mereka suduh cukup matang. Tapi keputusan besar ni kita dah buat dari dulu lagi. Saat ditanyakan mahu hidup kah di atas muka bumi ini, kita jawabkan "ya". Maknanya kita sudah matang dari saat belum ditiupkan ruh kah? 

Pada umur lewat 20-an ini, aku merasakan kematangan itu datang dalam bentuk sunyi. Bila mana kau bangun pergi kerja disogokkan dengan suasana rumah gelap kosong tidak berpenghuni dan baliknya juga tidak disapa oleh siapa-siapa, cuma kesunyian. 

Bila memandu keseorangan ke kerja itu memenatkan,
Bila tidur seorang itu tidak lena,
Bila hati ini terbit rasa kasih.
Cukup matang kah? 

Entah, terkadang aku rasa makan seorang itu penuh kesunyian. Tangan itu mengapai kad jemputan kahwin yang terletak di atas meja makan. Maybe I should? 

Bila makin tua ni, pemikiran pun makin carca-marba.