Wednesday, December 27, 2017

Mencari fonetik yang merdu

Diselak selembar demi selembar halaman buku lama. Tidak disangkakan buku usang itu masih ada tersimpan rapi disebalik naskhah sajak-sajak lama Muhammad Haji Salleh, A. Samad Said dan teman seangkatan mereka Usman Awang. 

Disebalik lembaran lama itu terkandung kata-kata berselirat mencari makna tunggal. Terlampau hiba anak ini. Pilihan katanya itu begitu besar sehinggakan yang membacanya merasa jiwa mereka kecil. Kecil dengan rasa.

Sedikit canggung untuk meletakakan diri sebagai "penulis" kerna terma itu terlampau mendukung peribadi sosok tubuh seorang pengkarya yang disegani dek ilmunya yang melimpah. 

Izinkan untuk ku gunakan sebagai pencari fonetik yang merdu. Mereka yang giat berkarya tidak akan pernah sekali merasa puas dengan apa yang dihasilkan.Tangan itu akan ligat menyimbah kata-kata sehingga helaian kertas itu penuh dengan dakwat. Jika keratan karya itu dibiarkan bersama selama 3 tahun tanpa difinalize-kan, ku pasti setiap hari akan terbangun lewat subuh kerana baru mendapat ilham baru. Walaupun ilham yang diturunkan itu hanyalah untuk mengubah satu perkataan sahaja, dari koma kepada noktah, dari kata pasif kepada aktif. 

Makin dicuba untuk dipercantikkan dan diperhalusi tulisan itu, tidak kita sedar ianya makin candal. Kerana itu penting untuk bersederhana. Tapi kata-kata yang ligat berkejaran dalam kepala ini tidak boleh dijinakkan. 

Tahun ini berpeluang untuk berjumpa Muhammad Haji Salleh. Ku membesar dengan karya beliau. Mula menaruh cinta pada dunia ekspresiasi kata-kata ini sejak di bangku sekolah lagi. Karya beliau yang tua "Aksara Usia" itu adalah yang pertama ku baca dan terus ligat mencapai pen untuk ditanda atau diterjemahkan maknanya. Diselangi dengan karya-kara tempatan lain juga dari seberang. Siapa sangka pada tahun 2017 ini berpeluang untuk berborak kecil sama Pak Sapardi Djoko. Sosok tubuh yang kian mengecil itu dibayangi dengan jasad arwah atuk. Masih gagak bertongkat, masih gagah bercerita, masih gagak berkongsi.

Sebelum kita semua berpindah ke negri abadi, alangkah indahnya pemergian kita jika dikenali sebagai seorang yang meninggalkan jejak. Walau halus bagaimana sekalipun, aku berazam untuk pergi sebagai seorang penulis yang pernah memegang hati-hati pencari fonetik ini. Pergilah berkarya anak muda. Jasad itu mungkin akan dibawa lalu angin tapi tulisan mu akan kekal abadi dengan izin Allah Azza Wa Jalla.

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” -Praamoedya Ananta Toer

Monday, December 18, 2017

labur masa

Bila usia kau makin menginjak dewasa ni, kau perlu cermat mengguna masa. Kau makin cakna dengan setiap detik masa dan saat yang berjalan. Sebab bila makin tua ni masa arsa seakan cepat berlalu. Untuk 24 jam sehari itu dirasakan cepat betul berlalu lewat sedang termenung. 

Tak boleh semudahnya kau gunakan masa sebegitu sahaja tanpa sebarang pulangan pada diri. Dalam sehari 24 jam, sebahagian digunakan untuk mencari rezeki, sebahagian lagi digunakan untuk tidur, makan, jadi yang tersisa tu adalah dalam 1/3 sahaja dari keseluruhan jam yang ada. 

Pada siapa 1/3 masa itu mahu dilaburkan?

Kamu harus cermat mencongak masa. Sia-sia sahaja kau beri orang guna masa kau, kesudahan nanti apa kau dapat? Bila orang yang jual Coway cakap 'bang saya nak pinjam masa abang seminit je.' Bukannya dia akan bagi balik seminit kau tu. Seminit kau tu berlalu macam tu je. Tidak pula masa terhenti untuk seminit sebab nak beri kau laluan untuk diberikan pada abang Coway tu. Tidak juga keesokkannya harinya hari akan menjadi 24 jam 1 minit pula. Bukan?

Orang bilang kalau kita betul ambil berat akan seseorang we'll definitely make time for them. Betul, memang kita akan cuba tapi bukan secara paksaan. Kita akan cuba yang terbaik untuk adakan juga masa demi kawan atau keluarga. Katakan balik kerja pukul 7, ditambah dengan sesak lagi dan kira-kira penat tadi bos bagi kerja banyak pula hari ni dan kawan kau whatsapp ajak lepak malam. Dia bilang hari ini je dia free, terus kau cuba juga untuk ketepikan segala masalah ketepi dan cepat-cepat siapkan kerja dan hadap juga jam demi sehirup kopi bersama teman.

Itu kau kata aku tak cukup sacrifice?

Tapi tak selalu boleh begitu, bukan? Kalau setiap malam ajak akan ada masanya juga kau akan tolak dan cakap "sorry aku tak free?" Kemudian, mula lah keluar ayat descriptive dan mocking yang kau ni sombong, selfish dan sebagainya. Masalahnya di sini aku kawal masa aku sendiri, dan aku tak suka dibuang macam tu je. Kenapa perlu untuk berkorban balik kerja tempuh jam drive jauh-jauh untuk jumpa kau hanya seketika dengan badan yang lemah dan kiranya kita boleh saja keluar lain masa dan hari?

Aku benci bila aku sudah laburkan masa kepada seseorang dan kemudian harinya aku rasa rugi. Rugi sebab masa yang kau dah berikan tu tak ada sebarang keuntungan pada diri. Kau tahu apa itu rugi? Bila mereka cari kau bila susah sahaja, cari kau untuk kepentingan diri mereka sendiri sahaja, dan bila datangnya masa bergaduh seperti sebelumnya ini tidak pernah berbaik. 

Untuk tahun 2017 ini aku belajar satu perkara yang paling besar sekali. 

MASA

Menginjak penutup tahun 2017 ini aku berdepan dengan mereka yang dahulunya aku berikan masa tanpa berkira dan kemudian harinya ditinggalkan sebegitu sahaja. Aku berdepan dengan mereka yang aku sendiri rapat yang mana segala pengorbanan aku ini seperti tiada apa. Dihembusnya jauh seakan debu sahaja. Untuk tahun 2018 yang bakal tiba, aku perlu betul-betul labur masa pada orang yang betul-betul perlukan masa aku, bukan pada orang sebarangan.



Wednesday, November 8, 2017

Decide your choice

Talking about choice, kita dah lama buat pilihan sejak dari azali lagi. Kita pilih untuk ditiupkan ruh dan kita pilih untuk terus kekal hidup sampai tiba masa dipanggil kembali. Tapi kita selalu fikir yang 'the state of making a decision only happen when you're reaching 20's". To continue study or not, what kind of job do you want, to do this or that etc? We believe that making decision is actually a part of growing up or entering adulthood. Nah, you're wrong. 

The fundamental of making decision dah lama revolve around you it just you're entering the different level day by day. You enter the next stage where things getting serious or complex. Dia bergerak seiring dengan perkembangan minda kau juga. Tak kan selamanya pilihan kau hanya pada pilihan mainan atau gula-gula bukan? Hidup uji kau seiring dengan perkembangan minda dan daya fikiran kau juga. It's a fair game. 

Terkadang kita belajar dari pilihan yang dibuat yang membawa kepada kegagalan atau kesilapan. Dari pilihan pertama kita bergerak ke pilihan kedua. Kita fikir "well yeah, second choice will definitely be the good choice." Sebab dah belajar dari kesilapan dan kita tak akan ulang lagi. 

Here's the thing, second choice is not always the best nor the bad move. When you're caught in a shit situation, hoping that you can escape from that room with that second choice. Running away from everything and start all over again, with that second choice. Because you believe that the second choice is your life saviour. Much needed. But throughout the progress, you notice that it's as same as the first situation. Shit!

You're still caught in the same uncertainty, it just this time it's different role, different play, different stage, that's all. Itu lah orang kata pure bliss that lasts for 7 seconds. Nak patah balik, you know you're not going back to that shit place and hadap benda yang sama balik and to stay with your current decision sama je macam kau clock in clock out, dan hilang passion. How about we change the game? But then you realise it's too soon to jump into a new phase. Habis, apa yang kau nak? See, decision making is getting thicker bila kau makin menua. 

Jarang aku jumpa orang tua yang ekspresi mukanya gelisah. Aku lihat mereka begitu bersahaja menghirup kopi, mengelamun di halaman rumah seakan kesemua beban sudah hilang di bahu. Anak muda sahaja yang senantiasa gelisah. Bila agaknya boleh jadi seperti mereka?






Friday, October 27, 2017

Under the weather

When was my last journal? I said I would spare some time on blogging but I didn't. Ah geez, it's hard to keep up with words. This couple of days, I'm feeling a bit under the weather. Rely on medicine and I took a day off just to sleep the whole day. By sleeping I really mean it. 12 hours straight, and woke up at 10 PM just to get a shower, eat, fill in the gas then continued sleeping. Oh my, I love that day, good day man. 

I prefer not to blame on the biological fact that my hormone throws a tantrum. But the thing is, nothing to do with anger or uncontrolled temper. More on the depressed, blue, sorrow kinda mood. I watched this one video on the progress of a cute little pug after being abandoned by its previous owner. Ya'll I cried. No, not a normal cry where your tears running down your cheek and you just wiped them then told yourself "man up, girl." I was weeping man for a good 10 minutes, okay? 

Here comes the day where you feel kinda lost but couldn't find a way out. Oh I hate this day. Listening to Kodaline's songs while scrolling Facebook, my finger stopped at this one specific post. Oh look at that cute smile. A simple smile that makes you feel you're at home. That kind of smile where your eyes squinted because you are overjoyed but still it's not exaggerated. I wonder what makes you so happy? 

I miss that warm smile. It has been a roller coaster year without you. There's a day where I let the thunder in, sometimes the cold breezy whisper on my skin and there's a day I feel content because I know I couldn't let this emotion control my life. I should keep on moving even if it just a slow pace but I need to move from that point.

Moving on doesn't mean that I'm leaving all the memories behind. Moving on doesn't mean I'm trying to run away and let the past sink in the deep hole. I just move from one point to another point. 

Going back home is not as great as it used to be. I always find myself caught in my own words and thoughts. Believe me, mak is not a good listener as you. I'm not lying. Sometimes she can just divert the topic in the middle of the conversation. Ah geez mak can't be as good as you. 

I miss talking to you. "How was your day aisyah?" I need to hear that simple question again from you while you're lying on your bed with a black old radio playing classic songs that you put next to your ear. 

"Are you still awake? Wait, I'm not finished with my story." 

Sunday, October 8, 2017

Berulang

Selama ni aku jenis yang selalu tak endahkan perkara yang berlaku di sekeliling. Aku sedar apa yang terjadi tapi otak ini memilih untuk jangan dipedulikan. Why should I bother to let petty things control my mind? Ignorance, mungkin.

Aku selalu lalui sesuatu perkara berulang-kali dan pada kali yang seratus kali baru aku terdetik untuk melihat dengan lebih mendalam. Dan kebiasaannya bila aku tersedar, masa itu sudah lambat untuk kau mengekspresikan emosi secara menyeluruh. Masa kekal berputar, kau terlambat sedar.

Macam sekarang, aku sedang menikmati secangkir kopi di kedai kegemaranku seperti biasa. Untuk berpuluh kalinya aku hanya terus menuju ke meja, keluarkan laptop, pergi ke kaunter dan pesan menu yang sama berulang kali. Long black, dan tidak pernah bertukar. Tangan ligat menaip, seakan aku butuh masa dan kudrat untuk mencurahkan segala ayat yang kian bermain di fikiran tanpa penghujungnya. 

Dan untuk pertama kalinya, aku ambil masa sejenak untuk menikmati secangkir kopi yang masih panas itu. Entah, kenapa aku rasa hari ini perlu berjalan dengan lebih perlahan dan tanpa paksaan. Saat kopi itu dihirup, seakan ada suatu aroma yang bercampur burst in my mouth. Penuh rasa yang kau sendiri tidak boleh jelaskan. Aroma kopi itu lain daripada yang sebelumnya. Aku pandang sekilas pada receipt, “adakah aku pesan kopi yang lain kali ini?”

Tak masih yang sama. Jadi kenapa rasanya berbeza? Biji kopi berbeza kah? Brewing proses yang berbeza? Aku tanyakan pada barista, katanya ia masih yang sama, menu yang sama, kopi yang sama untuk aku. Sama sepertinya yang dipesan sebelumnya. Aku kembali ke meja dan menikmati kopi tersebut. Tersenyum kerana aku dapat rasai kenikmatan kopi itu secara total.

Kemudian aku tersedar mengapa sebelumnya tidak pernah terasa ‘rasa’ itu. Jika sebelumnya tangan kau ligat menaip dan otak aku tertumpu pada kerja. Kopi itu hanya sandaran untuk buatkan kau kekal awake dan fokus. Kopi itu bertindak sebagai lubricant. Dan hari ini, kopi itu bertindak secara sendirinya. Dengan tujuan dan purposenya sebagai kopi.

Jika kau ambil masa sejenak untuk nikmati rasa dan waktu, kau pun mampu untuk rasai aromanya. Kesimpulannya di sini, kau kena take it slow. Hargai segala perkara yang berlaku di sekeliling. Jangan take granted terhadap semua perkara macam kehidupan. Kau sebenarnya sudah terlepas pelbagai perkara dan kenikmatan yang terjadi di sekeliling. Kau pilih untuk tidak pedulikan bermacam perkara sebab kau fikir hari esok masih ada. Tapi esok hari boleh janjikan perkara yang sama kah? Lelaki tua yang duduk membaca surat khabar di sudut meja itu akan adakah esok harinya? Lampu isyarat akan menunjukkan warna hijau kah pada detik 2:33 petang keesokkan harinya? 

Macam cerita About Time, dia boleh lalui hari yang sama berulang kali. Itu fantasy tetapi dalam cerita semua perkara boleh jadi. Tapi cerita ini bukan bersandar pada fantasi semata-mata, penceritaannya untuk mengajar kita untuk lihat dunia secara total. Nak achieve perfection itu sesuatu perrkara yang mustahil. Bahkan pada perfection itu sendiri wujud imperfection. Dalam cerita itu, dia belajar untuk tidak mengubah haluan hidup, tetapi menerima dengan cara yang berbeza. Itu dia, kita tak mampu untuk lalui tanggal 8 haribulan 10 tahun 2017 sebanyak dua kali. So face it to the fullest. You might regret it later if you don't.